Sunday, December 27, 2009

Cinta Teratas [Part 2]


DERETAN CHALET yang mengunjur ke tengah laut diperhatikannya sejenak. Kemudian matanya dilarikan ke arah lautan yang bergelora, lama. Desiran ombak yang menghempas pantai bagaikan melodi indah yang menyapa cuping telinganya. Ada damai yang menusuk kalbu. Subhanallah! Maha Suci Allah yang menciptakan semua ini!

*
Semesta bertasbih padaMu

Sucikan diriMu
Lafazkan asma’Mu
Gunung-gunung bintang makhlukMu
Mentari rembulan tunduk taat padaMu

Alam raya di dalam nafasnya
Berzikir alunkan dan tak pernah berhenti
Burung yang terbang di angkasa
Di laut semua menyucikan asma’Mu

Bait-bait indah dalam lagu yang didendangkan artis dari negara seberang ini tiba-tiba menjengah kotak pemikirannya. ‘Benarkah seluruh semesta ini bertasbih memuji-muji kebesaran Allah?’ Soal hati kecilnya.

‘Benar Sumayyah. Kau dah lupa kata-kata Kak Maryam? Bukankah Allah ada berfirman dalam surah al-Isra’ ayat 44 yang menyatakan bahawa langit, bumi dan semua yang ada di dalamnya bertasbih kepada Allah. Tetapi hanya kita yang tidak memahami tasbih mereka.’ Bisik hati kecilnya yang satu lagi.

Astaghfirullahal ‘azim...” Sumayyah beristighfar panjang, kesal dengan kejahilannya selama ini. Air matanya merembes keluar. Dia masih ingat kata-kata Kak Maryam itu. Fikirannya melayang pada peristiwa tiga bulan lepas.

“Gunakanlah seluruh pancaindera kita untuk mengenali Dia. Gerakkanlah minda, gunakanlah mata dan juga hati. Lihatlah kebesaranNya menerusi alam sekeliling kita serta seluruh makhluk ciptaanNya. Kenali nama dan sifat-sifatNya. Dengan mata kita melihat, dengan akal kita mentafsir dan dengan hati…” Maryam Ibtihal meletakkan tangan kanannya di dada sebelum menyambung. “Insyaallah dengan hati kita akan merasai kasihNya yang melimpah ruah.”

Air mata yang membasahi pipi dikesat dengan kedua belah tapak tangan. Ya, benar! Siang dan malam tidak pernah mungkir janji untuk menjelma. Bumi tetap setia berputar pada orbitnya. Matahari tidak jemu-jemu memancarkan sinarnya. Betapa setia dan taatnya makhluk yang tidak bernyawa dan tidak berakal ini kepada Allah yang Khalik. Tetapi aku? Bagaimana dengan aku yang dipinjamkan nikmat nyawa dan akal? Sepanjang usiaku di dunia ini, berapa banyak aku bertasbih memuji-muji kebesaran Dia?

Air mata Sumayyah merembes lagi mengenangkan kejahilannya selama ini. Tiba-tiba cuping telinganya menangkap bunyi derapan kaki melangkah ke arahnya. Semakin lama semakin hampir. Dan langkah itu mati di belakangnya.

“Mai...” Suara lembut itu cukup dikenalinya. Wafa Atiyah!

Melihatkan tiada reaksi dari Sumayyah, Wafa melabuhkan punggung mengambil tempat bersebelahan Sumayyah. Bahu Sumayyah diraih dan digosok perlahan.

“Mai, pernah tak Mai fikirkan kenapa Allah tak tetapkan jodoh Mai dengan Ammar? Kenapa bukan Mai yang bakal menjadi tunangannya? Pernah tak Mai fikirkan?” Wafa memandang wajah Sumayyah disebelahnya. Sumayyah sekadar menggelengkan kepala, perlahan.

“Mai, Allah sayangkan Mai.” Lembut Wafa bersuara. Tangan kanannya menggenggam erat tangan Sumayyah.

“Sayang?” Sumayyah pantas memandang wajah Wafa.

“Ya, Allah sayangkan Mai. Sebab itulah bukan Mai yang bakal menjadi tunangan Ammar.” Wajah Sumayyah berkerut dengan seribu tanda tanya.

“Cuba bayangkan kalau Mai yang menjadi tunangan Ammar. Pastinya Mai dan Ammar akan jadi seperti pasangan di sana tu,” Wafa menghalakan jari telunjuknya ke arah sepasang kekasih.

“Bertemu tanpa ada muhrim, berdua-duaan. Mungkin Mai dan Ammar tak akan berjumpa dalam keadaan seperti ini. Ammar kan jauh di seberang laut. Tapi, bagaimana pula dengan fikiran? Bagaimana pula dengan hati? Adat orang bercinta, pastinya selalu terkenang-kenang, rindu-merindu. Tapi itu semua adalah maksiat hati. Apa yang terjadi pada Mai adalah kerana Allah masih sayangkan Sumayyah Zahidah! Allah tak nak seorang ‘Sumayyah’ tewas dengan godaan cinta sedangkan ada tugas lain yang menantinya.” Wafa menghela nafas berat.

“Kita ini khalifah Allah, Mai. Kita inilah wakil-wakil Allah. Dalam diri kita ini sendiri ada sifat-sifat Allah. Kita boleh melihat tetapi Allah Maha Melihat. Kita boleh mendengar tetapi Allah Maha Mendengar. Kita ini penyayang tetapi Allah Maha Penyayang. Dan sebagai khalifah Allah, sudah menjadi tugas kita untuk memastikan diri kita dan orang di sekeliling kita menjadi baik dan lebih baik.” Wafa menggosok lembut bahu Sumayyah yang sedang menahan tangis.

“Wafa tahu, Mai menyimpan rasa marah pada Athirah. Ye la, teman baik sendiri ‘merampas’ orang yang Mai sayang. Mai rasa ditikam dari belakang kan? Athirah mahupun Ammar tak bersalah. Belajarlah untuk membuang rasa marah tu. Siapa kita untuk punya rasa marah atau dendam pada makhluk Allah? Layakkah kita untuk punya rasa itu sedangkan kita sendiri acapkali membangkitkan kemarahan Dia.” Wafa membuang pandang ke tengah lautan yang terhampar luas di hadapannya.

“Wafa, Mai tahu Mai tak patut berperasaan macam tu. Jodoh pertemuan semuanya di tangan Allah. Betul kata Wafa, Allah masih sayangkan Sumayyah Zahidah. Mai jahil Wafa! Mai jahil! Selama ini Mai hidup dengan membawa nama Sumayyah tapi Mai tak pernah mengambil semangat dan kecekalan Sumayyah, wanita pertama syahid dalam mempertahankan aqidahnya. Cinta manusia telah membutakan mata Mai!”

Wafa tersenyum nipis memandang wajah Sumayyah di sebelahnya. “Mai, hidup kita ni tak ubah macam dalam dewan peperiksaan. Selagi kita masih berada di dalam dewan peperiksaan, selagi itu kita masih ada peluang untuk membuat pembetulan di atas kesilapan yang kita buat. Tetapi, apabila kita melangkah keluar sahaja dari situ, kita sudah kehilangan peluang untuk memperbaiki kesilapan yang telah kita lakukan. Begitulah juga kita di atas dunia ni. Selagi kita masih hidup, kita masih berpeluang untuk memperbetulkan kesilapan yang kita buat. Kita masih berpeluang memohon ampun di atas segala dosa-dosa kita. Tetapi bila kita sudah meninggalkan dunia ini, takkan ada lagi peluang dan kesempatan untuk kita memperbetulkan diri.”

“Wafa, kenapa Mai tak boleh jadi macam Wafa?” Soal Sumayyah perlahan. Bibirnya diketap dan kepalanya menengadah langit biru.

“Siapa kata Mai tak boleh? Wafa yakin Mai boleh berubah. Mai, carilah cinta Dia, insyaallah kebahagiaan itu akan Mai miliki.” Wafa meraih tangan kanan Sumayyah dalam genggamannya. Sumayyah memandang lama ke dalam mata Wafa. Perlahan, bibirnya mengukir senyuman.

“Terima kasih Wafa. Terima kasih kerana mengejutkan Mai dari ‘mimpi’ ini. Mai perlukan sokongan Wafa!”

Insyaallah, Mai jangan khuatir. Bukan setakat Wafa sahaja, tapi Mai ada Kak Mar, Kak Balqis, Hanan, Dina dan sahabat-sahabat yang lain. Kami akan sentiasa membantu dan menyokong Mai.”

Sumayyah memandang Wafa di sisinya. Tubuh Wafa dirangkulnya kejap. Dia kehilangan kata-kata. Seketika kemudian pelukan di tubuh Wafa dilepas perlahan. Sumayyah menarik nafas dalam. Ada damai yang menusuk kalbu. Hembusan bayu yang bertiup lembut bagaikan mengerti akan hatinya yang dirundung kesedihan. Sedih mengenangkan kejahilan dan kelalaian diri.

‘Sumayyah Zahidah, selangkah engkau menghampiri Dia, seribu langkah Dia menghampirimu. Carilah cinta Dia kerana Dialah Pencipta Cinta…’



SUMAYYAH MENALA PANDANGANNYA ke tengah-tengah tasik. Ada damai yang menusuk kalbu. Enam bulan sudah berlalu. Alhamdulillah syukur. Usrah telah mencetuskan perubahan dalam hidup seorang Sumayyah Zahidah dan usrah jugalah yang menjadi pembekal ilmu dan pengalaman Islam buat diri ini.

Ya Allah ya Khalik…
Ya Allah ya Malik…
Asal penciptaanku datangnya dariMu,
Engkaulah pencipta, Engkaulah pemerintah…
Sedang aku cuma makhluk yang dicipta…
Dan kerna aku ini makhluk,
tiadalah aku punya sebarang hak untuk mempersoal,
apatah lagi untuk mempertikai setiap titah perintah dariMu…

Ya Allah ya Razzaq…
Ya Alah ya Rahim…
Engkaulah yang memberi rezeki…
Engkaulah yang penyayang…
Perjalanan hidupku ini adalah belas ihsan dariMu semata…
Namun sebagai yang dinamakan makhluk,
acapkali aku terleka,
dibuai indahnya fatamorgana cinta dunia…
Sedang seharusnya aku mendambakan cinta dariMu,
wahai Pencipta cinta…

Ya Allah ya Rahman…
Ya Allah ya Rahim…
Engkaulah yang pengasih, Engkaulah yang penyayang…
Pantaskah untuk aku mencari cinta manusia?
Bila mana aku sendiri ragu adakah cintaMu sudah kumiliki…
Bila mana aku sendiri bingung,
jihat manakah kiblat cintaku ini?
Adakah jihat ini yang Kau redhai?

Ya Allah ya Muhaimeen…
Engkaulah Tuhan yang memelihara…
Bila aku hampir terleka dibuai cinta manusia,
bangunkanlah aku dari kelekaan itu,
agar aku tahu aku ini sekadar layak mencari cintaMu…
Wahai Tuhan yang menghadiahkan kehidupan…
Wahai Tuhan yang menghadiahkan kegembiraan…
Wahai Tuhan yang menghadiahkan kasih sayang…
Lantas,
nikmat Tuhanku yang manakah yang aku dustakan?

Allahumma ya Allah…
Aku pohon dariMu kasihMu,
dan kasih mereka yang kasihkanMu…
Dan aku pohon amalan yang boleh menyampaikan aku kepada kasihMu…
Wahai Tuhan yang Maha Baik…
Jadikanlah kasihMu lebih aku cintai daripada diriku,
daripada keluargaku,
dan daripada air yang dingin...
Kerana cinta dariMu adalah…
CINTA TERATAS


Dan titis air mata menemani senyum segaris di bibir seorang Sumayyah Zahidah. 'Ya Allah, nikmatMu yang manakah yang aku dustakan? Terima kasih ya Allah atas cinta ini. Sesungguhnya hanya cinta dariMu yang kudambakan wahai Pencipta cinta kerana cintaMu adalah cinta teratas!' Bisik hati kecil Sumayyah. Air mata di pipi diseka perlahan. Dia menarik nafas dalam sebelum dilepas kuat. Sayup-sayup kedengaran panggilan Kekasih teragung untuk mengabdikan diri padaNya. Beg sandang diletak di bahu kanan. Langkah kaki kembali diatur menuju ke musolla.

**
Everytime you feel like you cannot go on

You feel so lost
That your so alone
All you is see is night
And darkness all around
You feel so helpless
You can`t see which way to go
Don`t despair and never loose hope
Cause Allah is always by your side

'Andai semua meninggalkan diriku sekalipun, aku masih ada Dia. Dia yang takkan pernah meninggalkanku. Dia yang selalu di sampingku.' Langkah kaki diatur lebih pantas.

Everytime you can make one more mistake
You feel you can`t repent
And that its way too late
Your`re so confused,wrong decisions you have made
Haunt your mind and your heart is full of shame

'Ya Allah, ampunilah dosa-dosaku yang lalu... Sesungguhnya aku ini terlalu rapuh. Dalam mengejar cintaMu adakalanya aku tersasar.' Sisa-sisa air mata dikesat dengan belakang tapak tangan.

Turn to Allah
He`s never far away
Put your trust in Him
Raise your hands and pray
OOO Ya Allah
Guide my steps don`t let me go astray
You`re the only one that showed me the way,
Showed me the way
Showed me the way
Insya Allah we`ll find the way

'Bantulah aku ya Allah. Jangan biarkan aku terkapai-kapai dalam perjalanan panjang mencari cintaMu... Duhai Kekasih, nantikan aku untuk tunduk sujud kepadaMu!' Daun pintu musolla dikuak perlahan. Maryam Ibtihal, Balqis Zaharah, Durratul Hanan, Addina Husna, Wafa Atiyah, Amni Hifzah dan Ilmi Nafisah sudah setia menanti.




* Opick - Semesta Bertasbih
** Maher Zain - Insya Allah



**TAMAT**


Tatkala Pena Menulis,
F.H.Fansuri
Desa Sri Anuar,
Muar, Johor
27 Disember 2009
8.00 a.m
-2712091055-

8 comments:

Fikrah Thanie said...

Nice:)

Subhanallah, kagum dengan kebolehan nti berdakwah melalui penulisan ni...Teruskan dengan cerita yang lebih hebat mendidik dari yang ini insyaAllah:)

Ahmad Usamah said...

salam..try post kat mane2 majalah..xpn publish buku kalu rasa da mampu..insyaAllah berjaya.. :)

aihaz said...

Subhanallah... cerita y nian indah. moga beri kesedaran kpd y bz menghrpkan cinta manusia... (",)

Sakeena Zahidah said...

kak yong! subhanallah..subhanallah.. suka3! cepat la kluar buku kak yong~~ heheh...

Kak Yong said...

to FT: insyaallah, moga Allah sentiasa mencetuskan idea utk tujuan ini...dan akan ada sedikit ruang waktu utk menulis...nway syukran 4 da comments... :)

to Usamah: wkmslm...ada satu cerpen ana ada dlm Risalah Pemimpin 10 (RP 10) sempena PPN yg lps...

to Aihaz: skali lg nama 'Wafa' muncul.... :)

to Sakeena: thanks sis 4 ur support...kali ni sebarkn lg pd akhwat kt sana ke? :) insyaalllah, doakan impian akk nk publish buku tu mjadi kenyataan dan dpermudahkn....ameeen..

Kak Yong said...

to all:hopefully dh baca the whole story ye...entry ni just part2 shj

ironlady said...

salam..kak yaong..tahniah..penulisan via dakwah memang menakjubkan..semoga hati ini terdidik dengan penulisan yg hebat ini..teruskan perjuangan

Kak Yong said...

Salam...thanks kak yan 4 ur support... =) moga dberi kekuatan utk terus menulis dan menulis...

The Rest of My Life...


Reben Kehidupanku...

Lilypie - Personal pictureLilypie Kids Birthday tickers